Thursday, August 14, 2014

Another New Beginning (PART II)

..Continued

Sebelum sampai diruang operasi, ada ruang transitnya dulu.. disitu saya bertemu dengan dokter anestesi yang menanyakan beberapa hal tentang alergi obat dan sebagainya.. lalu ada dokter apa lagi saya lupa.. Selesai soal anestesi dan dokter kandungannya dateng, kemudian ortu dan suami dibolehin masuk lagi keruang transit yang kemudian pamitan mau masuk ruang operasi.. disitu saya gak nangis karena Kenza udah dibawa kakeknya main..

okay, here we go again.. dioperasi lagi, dibelek lagi deh perutnya.. tap gak tau kenapa, operasi kali ini saya agak tegang dan gak sesantai waktu operasi sesar Kenza.. mungkin terlalu banyak yang dipikirkan.. what if the operation doesn't succeed? what if I die? how bout Kenza? suamiku bisa gak ya handle 2 anak sendirian kalo aku meninggal? banyaknya soal ketakutan meninggal pas melahirkan siih.. rasa gak siap ninggalin Kenza yang masih bergantung banget sama Amamnya.. Nah ternyata perasaan tegang itu berpengaruh sama detak jantung yang gak beraturan, terus pas mau dibius.. which is bius yang lumayan mengerikan.. bius suntik di tulang sumsum belakang.. harus diulang 2 kali karena aku yang kurang rileks menyebabkan disuntikan gak bisa masuk masuk.. huaaaahh.. sekali aja rasanya udah gak karuaan.. inii ampe 2 kali... alhamdulillahnya dokter anestesi saat itu suuper baik.. beliau udah sepuh sampai dokter dokter diruang operasi panggil beliau opung.. Saya pun ikutan panggil beliau opung.. Opung selalu ajak saya ngobrol.. tanya saya dulu sekolah dimana, skarang bekerja dimana, dsb yang bisa bikin saya lebih rileks..

Bius pun sudah berhasil, tim dokter mulai menghitung 1, 2, 3, 4, 5.. berulang ulang sampai kaki saya mati rasa.. Lalu selang oksigen dipasangkan kehidung saya.. Tiba tiba napas saya terasa berat.. punggung terasa pegaaallll banget.. kepala dingin.. sungguh gak enak banget rasanya.. saya gelisah dan lagi lagi terlihat di monitor detak jantung saya.. sampai akhirnya dokter tanya, "ibu yang rileks saja.." kemudian Opung mendekati saya sambil usap usap kepala saya.. Saya pun bilang, "Opung, napasku berat dan punggungnya pegal banget.. gak enak Opung". Lalu Opung membenarkan posisi bantal, kemudian meminta  dokter lain untuk memberikan suntikan (yang saya gak tau apa) ke infus saya.. Baru deh saya ngerasa rileks dan enak.. Dokter kandungan pun memberi kode kalau operasi akan dilakukan.. Bismillahirohmanirohim..

Dokter pun mulai "menggarap" perut saya, sambil pada ngobrol biasa.. Saya masih merasakan sesuatu menyentuh kulit, tapi gak merasakan sakit (yaiyalaaahhhhh..ngeri ajeee). Trus dokter bilang, "ayo bantu dorong.. waahh bayinya gede nih.." dan seketika perut berasa kosong, enteng.. trus Opung bilang, "bayinya sudah lahir, sekarang lagi dibersihkan dulu.." Alhamdulillah.. gak lama kemudian bayinya pun didekatkan pada saya lalu saya cium.. gak bisa IMD karena ruang operasinya super dingin dan bayinya kedinginan..

Another story, kalo pas lahiran Kenza.. setelah lihat bayinya, saya langsung ngefly tuh.. gak sadar.. sadar sadar udah dikamar dengan keluarga yang mengelilingi.. Naahh kalo ini mah ngga! saya masih tetep sadar dan bisa mendengar pembicaraan dokter, termasuk pas mereka kebingungan entah soal apa, "koq ini gini ya..? gimana nih?" trus saya dikasi obat tablet yang diancurin kemudian ditaro dibawah lidah saya.. eeeerrghhh sumpe itu gak enak banget.. gak tau itu fungsinya apa.. trus ada suntikan lagi ke infus saya.. yaudah lah, pasrah.. yang penting anakku dan selamat.. Lepas dari itu, saya "hilang".. ngefly..

Ehh bangun bangun pas tempat tidur didorong keluar ruang operasi.. bukan menuju kamar rawat, tapi ruang recovery.. Saya mikir, cepet banget gue pingsannya.. masih disini tapi dah sadar.. yaa walaupun masih gleyengan and everything seems in slow motion mode.. Suster suster masih terus memantau monitor jantung, yang kaya di film film deh.. ehh trus ya, ini mah intermezzo aja.. gak lama masuk lah anak kecil yang teriak teriak sambil nangis, "sakiittt..sakiitt..mama manaaa mamaaa.." rupanya dia abis operasi usus buntu.. gak tau deh gimana ceritanya ampe di anak bisa langsung sadar abis dioperasi trus langsung ngerasa sakit.. absurd deh gue..

And here it is, my beautiful princess baby girl.. Nafla Askana Budy.. Lahir 7 Juli 2014, berat 4,1 kg dan panjang 50 cm..


Mudah mudahan, sesuai namanya.. Nafla bisa menjadi Perempuan yang baik, dan penuh keberkahan.. Aamiin.. Welcome to the world Princess Nafla.. 

Tuesday, August 12, 2014

Another New Beginning

Assalamualaikum Beautiful,

New beginning, I thought the thing that we called a new beginning will be only once in our lives.. But apparently not.. Well, at least for me.. Marriage is a new beginning, having a child is a new beginning, having two kids, is another new beginning..

Oh yes, I'm proudly announce that now I'm a mother of two.. A handsome sholeh Boy name Kenza Annafi Budy.. And a beautiful sholehah girl name Nafla Askana Budy.. Yes, I just have a baby girl.. Alhamdulillah wa syukurillah..

Anak kedua kami lahir pada hari Senin, 7 Juli 2014 pukul 08.30 melalui proses caesar.. Iya, karena kendala di mata miopi dengan retina yg sudah menipis dan crack cukup banyak.. Jadi tidak memungkinkan untuk lahir normal.. Proses dari awal masuk RS, sampai detik detik menjelang operasi saya cukup santai.. Karena merasa sudah pernah sebelumnya..

Masuk RS tgl 6 Juli sore.. Langsung disuruh CTG (rekam jantung bayi) dan rekam jantung saya.. Waktu ctg, alhamdulillah semuanya normal.. Dan bayi lagi aktif2nya makanya banyak banget rekam geraknya di grafik.. Nah pas rekam jantung saya, 2 kali rekam hasilnya amburadul bgt.. Nyaris gak mungkin kalo kata suster.. Sampai susternya nanya, "ibu lagi tegang banget ya? Rilex aja bu.." Hah? Saya tenang bgt lho ini... Trus si suster nyuruh saya untuk lepas cincin yg saya pakai.. Dan coba lagi utk rekam jantung.. Naahh alhamdulillah bisaa.. Ternyata dari tadi problemnya ada pada cincin cincin iniihh..

Urusan rekam merekam udah beres, so I went to my room for the next 5 days, at least.. Pas sampe kamar, udah ada ortu saya dan my little boy Kenzaaa.. Kenza lagi tidur tiduran di tempat tidur.. Mendadak saya mellow pas liat Kenza.. Yang ada dipikiran saya, yaaa apalagi selain takut gk bisa ketemu lagi sama kenza paska operasi.. We never know kan ya.. Every operation procedure pasti ada resikonya.. Yang terburuk, ya yang terburuk.. Hmmmm.. So saya langsung meluk kenza, hold my tears as hard as I could karena gak mau bikin keluarga khawatir.. Terutama kenza..

Setelah bercengkrama (adeuuhh bahasa gw), ortu pun pamit pulang of course with Kenza.. Perdana banget saya dan Kenza tidur terpisah! Wowww.. A bit emotional for me.. Gak nyangka juga Kenza yang biasanya manjaaa seakan tau dan ngerti kalo malam itu kami gk bisa tidur bareng.. Jadi pas pamit pulang, dia dengan ceria aja cium tangan trus bilang "dadaahh, mmuuah (kiss bye)" alhamdulillah dgn dia anteng, saya jadi tenang..

Yaa menanti besok pagi tuh udah kaya nunggu ijab qabul! Excited, deg deg an dan gak sabar bangettt pengen ketemu my princess.. Alhasil cuma bisa tidur sebentar dan kebangun jam 2 sampaai pagi.. Untung tekanan darah normal normal aja..

Jam 6 pagi udah mandi, siap siap.. Nunggu suster datang untuk jemput saya ke ruang operasi.. Saat itu ada suami, ortu, mertua dan tentunya Kenza.. Jam stgh 8, eng ing eeeeng.. Suster datang dan dorong tempat tidur saya menuju ruang operasi.. Kenza mendampingi sambil digendong Apapnya.. Mulai deh rasa gk karuan liat wajah Kenza yang terus terusan manggil "Amam.. Amam.. Amam.." Duhh, air mata udah deket banget rasanya..

Sampailah pada saat pamit masuk keruang operasi.. Ibu dan mama mertua nyium kening sambil mendoakan.. Cium tangan ortu.. Trus pamit ke Apap yang lagi gendong Kenza.. Air mata pun pecahhhh.. Gak kuat banget pas nyium Kenza.. Suster pun bilang, "nanti insya Allah ketemu lagi ya Bu sama si Kakak.. Udah ya kita masuk.." Tempat tidur pun bergerak masuk ruang operasi, saya pun masih sesenggukan ninggalin Kenza dan pesen ke Apap "jagain anak anak ya Pap.." nangis makin gk tertahan soalnya Kenzanya juga nangis manggilin Amam amam amam.. Huuufftttt.. *elap air mata*

--------- TO BE CONTINUED ---------

Saturday, July 5, 2014

Craving Strike

Assalamualaikum Beautiful,

Being too pregnant menyebabkan seringkali merasa BM alias banyak mau.. well, that's what we called craving yaa.. craving for this and that.. yaa kalo awal awal sih mungkin masih diturutin sama suami.. tapi lama lama suami bocen kali ya trus mager (males gerak) untuk beliin makanan yang lagi kita pengenin.. Ujung ujungnya paling suami bilang, "coba cek ada no telpnya gak? delivery aja.." ya kelles, gak semua makanan yang aku pengen bisa di delivery juga khaannn.. misalnya lagi pengen sate ayam, atau es doger, atau es teler??

But heeii.. aku baru tau ada web foodpanda.co.id yang bisa delivery beragam makanan dari beberapa restoran yang emang tergabung didalamnya.. What to do is, choose our location and area, choose restaurant, menu, dan nanti makanannya diantar sampai rumah.. kita tinggal bayar dirumah deh.. But unfortunately, untuk lokasi dan area tempat tinggalku, restorannya masih sedikit.. Ya mungkin karena rumahku juga bukan di tengah kota juga sih.. Foodpanda ini juga ada aplikasinya yang bisa kita install di smartphone lho.. both Android dan Ios bisyaa.. jadi praktis deh..

Alhamdulillah nih di area tempat tinggalku ada Es Teler 77.. lumayaan kalo lagi pengen minum es teler, atau makan bakmi.. nyamiiiii.. jadi pengen.. brb ahh mau order via foodpanda dulu.. selamat mencoba and enjoy your food.. oiya, buat yang puasa nanti aja ya nyoba ordernya kalo dah deket waktunya buka puasa.. hehehe..



Wednesday, July 2, 2014

What To Expect When You're Expecting

Assalamualaikum Beautiful,

Alhamdulillah kehamilanku sekarang sudah menginjak minggu terakhir, tepatnya minggu ke 38. Seperti proses melahirkan yang pertama, in sya Allah proses kelahiran yang kedua ini pun akan dilalui dengan operasi sesar. Well, alasannya masih sama.. which is eyes problem.. retina problem sih to be exact. Sebenernya kalo mau, bisa aja aku cari second opinion soal ini.. Datangi dokter kandungan lain yang lebih pro normal, misalnya.. Atau melakukan operasi lasik, atau laser retina dan sebagainya dan sebagainya.. But I choose not to, bukannya kurang keukeuh atau gimana.. tapi pengen menjaga ritme hati dan pikiran aja.. gak mau terlalu terbebani sesuatu yang berat yang bisa bikin stress.. Ya memang kalo operasi sesar itu tentu ada beberapa kendalanya.. sebenernya bukan kendala sih, lebih ke kekurangannya.. Waktu pulih yang lebih lama, biaya yang lebih besar, ada yang bilang juga ASInya lama keluarnya.. Well, kalo aku serahkan kepada Allah SWT saja.. Allah yang Maha Mengetahui.. Rejeki dari Allah.. Aamiin..

Sudah tinggal menghitung hari nih untuk melahirkan.. Super excited! Hari Senin kemarin sudah check up terakhir dengan Dr. Dewi Prabarini SpOG di RS Puri Cinere. Saat cek up cek up terakhir sempet dikagetkan dengan BB bayi yang cukup besar.. BB terakhir adalah 3,992kg.. Dokter sempet concern takutnya aku ada kecenderungan gula darah yang tinggi.. Tapi alhamdulillah saat cek lab, hasilnya semuanya normal.. memang bayinya aja yang gede.. Pantes aja badan tuh rasanya beraattt bgt dibawanya.. fiuhhh.. Sehat sehat terus ya Dek..

Mendekati melahirkan anak kedua, perasaan emang agak berkecamuk sih.. Terutama karena mikirin Kenza, sang kakak yang sekarang umurnya 21 bulan.. Yang selama ini selalu maunya sama Amam.. ya minum susu, ya tidur, ya macem macem deh maunya sama Amam aja.. can't believe that dalam hitungan hari udah harus berbagi kasih sayang, punya anak dua.. dan harus adil.. gak boleh membeda bedakan.. Sempet deg degan, takutnya gak tega ama Kenza.. takutnya kenza merasa terabaikan.. takut ini takut itu.. hadeehhh bikin cape sendiri yaaa.. kalo dipikir pikir, jalanin aja.. sebaik baiknya.. pasti bisa.. kalo kita pasrah, tawakal dan percaya bahwa kita bisa, in sya Allah akan lancar lancar aja.. bismillahirohmanirohim..




Tuesday, June 17, 2014

SUCH! New Collection: Summer Chic






For complete collection you may visit here

Models: Farhana Hakim (@farhanahakim) and Rizky Annisa (@rizkyannisa14)
MUA: Lizzie Parra (@bylizzieparra)
Accessories: Azalea by Minda Lubis (@azalea_acc)
Photo by: Jaeni Kurniadi (@jaenikurniadi) 

Thursday, May 22, 2014

Naik Pesawat Saat Hamil

Asslamualaikum Beautiful,

Pengen sharing dikit nih soal kehamilan. Ya as you know, alhamdulillah saya lagi hamil yang kedua.. dan sekarang sudah menginjak usia kandungan 30 minggu. Badan udah mulai berat dibawa kemana mana dan tulang belakang rasanya sakiiittt sekali kalo abis duduk ditempat keras. Tapi semua itu gak mengendurkan keinginan saya untuk berlibur. Well I mean, I need a last holiday before labor, right?? Dan kebetulan alhamdulillah Ibu saya mengajak kami untuk jalan jalan ke Malaysia. woohooooo.. my favorite place to go for holiday.. Eh tapiii, ke Malaysia kan naik pesawat.. Masih boleh gak yaaa??

12/05/2014
So I went to the doctor for monthly check up.. Alhamdulillah si Princess is fine and healthy.. beratnya juga udah 2 kg di usia kehamilan 30 minggu ini.. lumayan yaaa.. dan setelah dokter cek ini itu, saya pun memberanikan dini untuk minta surat rekomendasi dokter supaya bisa terba (lagi). Setelah sebelumnya saya sudah minta surat tersebut untuk perjalanan umroh dan ke Malaysia juga waktu kandungan 20 minggu-an. Dokter awalnya mesam mesem aja, "Ibu perut udah besar begini mau kemana lagiiii? boleh sih, asal ya seperti biasa pesan pesan saya.. (titik dua)

  • Datang ke bandara lebih awal 1-2 jam sebelum waktu terbang, ini untuk menghindari terlalu terburu buru di bandara
  • Jangan mengangkat yang berat berat
  • Tidak usah bawa tas, atau minta bawakan saja tasnya
  • Pakai alas kaki yang paling nyaman
  • Waktu jalan, usahakan jangan sampai terlihat lemah (nanti gk diijinin terbang sama maskapainya)
  • Bawa obat untuk kontraksi kalau kalau tiba-tiba mules dan kontraksi
  • Jangan capek capek
And I said, okay Doc! noted.. dan surat itu pun diberikan.. Alhamdulillah.. 

18/05/2014
Today is the day berangkat ke KL.. ya memang ini bukan kali pertama untuk saya terbang disaat hamil.. tapi tetep saja segala sesuatu harus disiapkan. Packing juga seperlunya dan gk terlalu bawa banyak baju, packing pun dibantuin sama asisten. Alhamdulillah dirumah ada 2 asisten rumah tangga yang sudah mengerti seluk beluk tiap kali mau traveling.. yang satu urus keperluan Kenza, yang satu lagi sudah bisa diandalkan untuk urus kebutuhan saya. 

Kami pun berangkat menuju bandara pukul 06.00 karena flight kami pukul 09.05. Sampai di bandara sekitar pukul 07.00. Masih banyak waktu untuk check in, kemudian sarapan, sampai akhirnya boarding. Pas check in, surat rekomendasi dokter gak ditanya oleh petugasnya. Begitupun saat boarding. Hanya waktu sudah dipesawat saja, pramugarinya menanyakan saya sedang hamil berapa bulan, ada surat dokter atau tidak, lalu ok.. I'm good to go and we're fly to KL. 

Perjalanan ditempuh kurang lebih 2 jam.. selama dipesawat, ya saya lumayan gelisah duduknya karena pegeeelllll banget.. hahaha.. serong kiri, serong kanan serba salah deh pokonya.. untuk Kenza tidur sepanjang perjalanan, dan emang dipangku sama Apapnya aja sih.. saya pun gak bisa tidur karena kaki pegel geremet gitu lhooo rasanya.. pengen lurusin kakii bangett.. 

Nah, alhamdulillah udah ada pemberitahuan dari pilot pesawat bahwa sebentar lagi akan landing.. Tips lain ketika akan landing, tips ini saya dapet dari Uni Ria Miranda dan selalu saya inget.. Pas pesawat sudah mau landing, before it touches the ground.. angkat sedikit bokongnya, supaya gak merasakan "bantingan" ketika pesawat nyentuh tanah. Karena kadang berasa sekali kan ya hantamannya.. jadi lebih baik angkat sedikit pinggul/ bokongnya.. and we're landed safely at Kuala Lumpur International Airport 2 or KLIA 2. Airport baru yang jalannya jauuhhhhh bgt dari tempat turun ke immigration check dan bagage claim nya.. hoossshhh hoosssshhhhhhhh.. 

18-20/05/2014
Selama di KL, kami cuma jalan jalan mal to mal aja.. gak ada outdoor activity yang gimana banget.. dan untuk menghindari kelelahan, saya pun dipinjamkan (sebenernya kita yang sengaja minjem sih) kursi roda di tiap mal.. jadi saya jalan jalannya sambil didorong di kursi roda.. yang dorong? ya Apap doooong.. kadang2 juga adik saya.. 

20/05/2014
Time to go hoooomeeeee... yak langsung aja ke bagian menegangkannya yaaa.. Jadi begini, seperti proses boarding seperti biasanya.. setelah check in kita kan ke boarding room ya.. untuk nunggu naik pesawat. Waktu check in, lagi lagi saya gak dimintain surat rekomendasi dokter. Tapi, pada saat mau naik pesawat, petugas daratnya meminta saya untuk menunjukan surat rekomendasi dari dokter, dan saya tunjukan surat yang sama yang saya sudah tunjukan ketika berangkat tanggal 18 Mei. Mereka baca dan tanya berapa usia kehamilan saya.. saya jawab 30 minggu.. kemudian mereka memberi saya surat pernyataan yang harus saya tanda tangani. Ya isi suratnya intinya pihak maskapai LA tidak bertanggung jawab apabila sesuatu terjadi, bla bla bla bla.. ok, saya tanda tangani kemudian petugas tadi membolehkan kami masuk ke pesawat. 

Waktu saya sudah duduk, sudah pakai seatbelt, semua penumpang juga sepertinya sudah masuk.. kemudian ada pramugari mendatangi saya, lagi lagi untuk meminta surat dokter.. ya saya kasih lah ya.. kemudian surat itu pun dia bawa ke depan.. yaaaang kemudian dia balik lagi ke saya, bilang kalo surat dokternya sudah tidak valid, karena peraturan maskapai LA ini, surat dokter maksimal berlaku cuma 3 hari saja. Loh???? teruss??? saya diminta untuk bikin surat baru.. Maksudnyaa????? saya disuruh turun dari pesawat dan pergi ke klinik.. sementara pesawat sudah waktunya take off.. Pas saya berusaha konfirm soal letak kliniknya, mereka pun gak yakin letaknya dimana.. trus apa saya harus terkatung katung apa gimana sih? saya pun insist gak mau turun dari pesawat.. Lalu datang lah petugas darat maskapai ini, awalnya dia berbicara bahasa melayu dengan cepat sekali dan saya sama sekali gak mengerti apa yang dia bicarakan.. and I said, "I don't understand what u said, please in English". Yang kemudian dia menjelaskan lagi bahwa surat dokter yang saya punya itu sudah tidak valid karena dibuat pada tanggal 12 Mei 2014 sementara hari ini tanggal 20 Mei.. jadi sudah 8 hari setelah surat ini dibuat.. dan tetap mereka meminta saya turun dari pesawat dan catch the next flight yang ketika saya tanya, "When is the next flight?" they said, "tomorrow morning" iiissshhhhh heellooooowwww.. 

Mereka juga bilang, "I will take care for ur hotel and ticket Mam, we just need you to get off the plane because the captain already said so.. he wont fly this plane unless you off the plane.." again I make sure the location of the clinic that I should go to, and again they're not sure.. and I said, "Listen, just listen carefully gentleman.. I'm okay, my baby is okay, I'm fine.. I just want to go home right now with this plane with my whole family.. I have a toddler that impossible to be away from.." Mereka pun tetap mendesak untuk saya tetap turun dari pesawat.. akhirnya saya berargumentasi lagi.. bahwa surat itu dibuat pada tanggal 12 Mei 2014, kalo memang berlakunya maksimal 3 hari.. harusnya saya sudah tidak diijinkan terbang pas di Jakarta dong, karena saya baru terbang ke KL tanggal 18 Mei.. 6 hari setelah surat itu dibuat.. tapi kenyataan pada saat itu kan gak ada masalah.. kalo mau mempermasalahkan ya harusnya dari awal keberangkatan.. Saya juga sebagai penumpang tidak tahu adanya regulasi ini.. kan jadi bingung kalo tiba2 gak boleh pulang.. aneh banget.. kemudian saya pun mengajukan syarat, "okay fine kalau memang saya harus turun dari pesawat.. I want all of my family go with me.. kami semua 7 orang.. dan barang kami dibagasi kami ambil lagi.." Kemudian mereka pergi, kayanya sih ngomong ke pilotnya.. trus saya denger suara pintu pesawat ditutup, dan pengumuman dari pramugari yang meminta maaf atas keterlambatan waktu terbang dikarenakan masalah operasional.. So I guess that's okay then.. Alhamdulillah... saya pun bisa pulang bersama keluargaaaa.. fiuhhhhhh.. lumayan bikin tegang dan stressss.. tapi alhamdulillah beresss.. 

jadi gitu deh buibuuuu sharing saya.. mudah2an bermanfaat.. jadi mungkin tipsnya, kalo mau terbang saat hamil.. bikin surat rekomendasi dokternya mepet mepet aja waktunya sama tanggal berangkat.. untuk menghindari kasus seperti saya..